HikingTraveling

Pendakian Gn. Guntur : Kerikil Tiada Ampun.

Hello Gaissss !!!!.

Gua bakal ceritain + kasih tips & Estimasi biaya yang dikeluarkan pada Trip gua ini, kebetulan gua Trip ke Gunung Guntur via Citiis gaisss. Sedikit cerita sebenernya gua udah lama engga naik gunung karena sempet vakum 2 tahun gitu, biasa gais demi masa depan dan karena gua dulu penggangguran lontang lantung gitu hihi :D, lupain yhaa dan lanjut kecerita. Gua udah niat buat naik gunung di tahun 2018 karena gua butuh liburan dan gua kangen banget sama Hutan & gunung. Alhasil gua dapet izin cuti dari kantor, istilahnya gua tinggal cuss aja otw gunung Guntur wkwk.

Oke, dalam pendakian gua kali ini gua bareng 2 temen SMK gua yaitu Refi (Penyu) & Raka (Bondol) pada tanggal 9 November 2018, kita sepakat buat naik gunung di Gn. Guntur. Walaupun kita sempet ragu karena Gn. Guntur pernah ada cerita/isu maraknya maling/pencuri disana, yaaa tapi kita coba positif aja mikirnya 😀 . Btw Gunung guntur ini memiliki tinggi 2.249 mdpl Tempatnya di Daerah Garut , cukup terkenal dikalangan Pendaki Jawa Barat karena khas banget sama Jalur menuju ke puncak, Bisa dibilang ini MINIATURNYA SEMERU wkwkwk 😀 dan Gua ngerasain banget ituuu gaisss.

Gua cerita dari awal berangkat aja yah langsung wkwk. Gua otw dari Bekasi ke Garut awalnya pengen Naik bis Prima jasa dari Terminal Bekasi, tapi apa boleh buat dikarenakan kita ngaret & kebetulan gua kerja waktu itu pulang jam 3-4an gitu lah dari kantor. Sekedar Info aja kalo pengen naik Bis ke Garut dari Terminal bekasi waktu itu gua survey harganya 45rb gais, yaaaa lumayan lah yaaa. Tapi karena gua ngaret dan batas bisnya itu jam 7 Malem (katanya) jadi gua batal naik bis dan gua milih naik Truk sayur di deket Pom Bensin Pasar induk Cibitung, yang sebelumnya gua juga pernah naik truk disitu cuma beda tujuan, waktu itu gua ke gunung papandayan. Ini gua sempet foto sedikit truk nya gaisss…

Yaa kurang lebih kaya gitu dah truknya gais wkwk maklum ga niat foto, cuma buat ngabarin doi waktu mau berangkat 😀 wkwk *eciye. Gua berangkat jam 11 ke Lokasi ini, kebetulan juga ada beberapa pendaki juga yang pengen naik ke Gn.Guntur yaa sekitar 7 orangan lagi lah di truk itu + gua bertiga hehe. Didalam truk kita saling kenalan dan bersapa, tau lah kalo sama sama pendaki walaupun ga kenal pasti bakalan akrab 😀 . Kita berangkat jam 12 malam karena supir juga udah bilang kaya gitu, oh iyaa btw Harga truknya per-orang itu 25rb yaaaa, catet tuh siapa tau kalian mau naik truk juga kaya gua dan kawan-kawan wkwk. Kita pun berangkat dari Cibitung menuju Garut, Eitsss tapi jangan harap kalian bisa tidur yaa wkwk karena kacau dan emang udah resiko naik truk. Dingin, Sempit, berisik, sakit, pegel udah jadi satu wkwkw tapi itulah yang buat perjalanan jadi berkesan sebenernya dari pada naik bis abis itu molorrrreee 😀 . Singkat Cerita gua udah sampe tuh di Pom Bensin Tanjung Garut, inget ya di Pom bensin Tanjung Garut, jangan sampe kelewat apa lagi turun di Terminal Garut, karena bakalan jauh & katanya sih rawan. Gilaaaa bener2 gila sih karena pas gua sampe Pom bensin tersebut gua udah kaya kena hipo, mengigil parah karena mungkin angin malem & lewat jalur bandung wkwkw + gua pake celana pendek, ga kebayang deh kaya gimana sampe mengigil menusuk gitu *etdah belom juga naik gunung ini wkwk* . Kita sampe Jam 3 pagi lhooo, Awajing *eh Amazing deng wkwk. Sampai disana langsung banyak yang nyamperin kita kaya tukang angkot, ojek dan semacamnya bener2 kaya apa tau, karena buat nawarin jasa dia nganterin kita ke BaseCamp, oia biayanya 20rb per-orang kalo mau pake jasa ojek/angkot. Ternyata gua baru tau ternyata engga perlu naik angkot ataupun ojek buat ke base camp karena terbilang cukup deket sih yaa 20 menit lah dari pom bensin mah jalan kaki. Kita pun nolak buat make jasa ojek/angkot taaaapiiii kita dipalakin wkwk yaa kita kasih 10rb aja sih *oknumyagaissss. Kita menyusuri perdesaan dan perkebunan warga, rasanya yaa campur aduk, sejuk, gelap,takut,sepi dan ada anjingnya juga di jalan situ. Kita hampir nyasar dan salah pilih jalan dan untungnya kita sampe di Basecamp Bu Tuti (kalo gasalah). Di basecamp itu kitapun berpisah sama rombongan yang bareng ditrek tadi karena ternyata ada basecamp utama tapi rada naik lagi dari basecamp bu tuti. Ada pendaki lagi yang namanya Bang Aldi ternyata dia Solo pendaki lho, gilakkk wkwk, denger denger sih karena diphp-in Temennya *kasian 🙁 jadi udah terlanjur ya dia harus berangkat. Kita jadi ber-empat dan setelah sampai basecamp utama kita langsung nyantai,ngobrol, nunggu adzan subuh + sarapan gitu deh sama cek-cek apa yang kurang.
Ini ada foto kita pas di basecamp Gn.Guntur sebelum berangkat jam 06:50 pagi.

Yongssskruuu wkwk, Pria-pria tangguh nan pendaki tamvan bukannn? 😀 :p wkwk, canda gais abaikan. Setelah urus simaksi (seikhlasnya) terus kita lanjutin buat Start nanjakkkk!!! and then… jeng jeng jengggg… kita nemu view bagus di jadi kita putusin buat foto-foto dulu wkwkwk. ini salah satu fotonya gaiss….

Yoii kannn, leh ugha kan orangnya… *eh viewsnya deng wkwkwk maap maap. Abis berfoto ria kita lanjut jalan gais, belum sampe 20 detik jalan ternyata ada warga, warga ini ngecek simaksi kita dan kita diharuskan membeli botol air mineral yang sudah di sediakan, 1 botolnya 5rb gais. Berhubung kita udah beli air yang cukup jadi kita cuma beli 1 dan jalur ke guntur via Citiis ini sebenernya engga perlu bawa banyak air karena ada sungai *ehspoiler. Setelah lanjut jalan kita langsung gass nanjak wkwk, jalurnya dipenuhi perkebunan warga, ada tebing-tebing baru dan pohon pinus gitu deh kayanya, Oia jalurnya kaya batu batu kerikil gitu yaa…., ini ada salah satu fotonya juga pas menuju pos 1.

Oia ini foto pas lewat jalanan kerikil ternyata wkwk, abis perjalanan dijalur berkerikil kita bakalan ke jalur tanah gitu, foto bunganya itu bonus ya gais di jalur pendakian wkwk. Jalur dari Base camp ke pos 1 ini engga terlalu susah buat dilaluin jadi masih aman lah yhaaa gais. Singkat cerita kita sampe pos 1 dan istirahat *adawarungnya lho, pendakian ini bener-bener gokil, udah lama ga naik gunung tapi kita istirahat pas di setiap pos aja wkwk, gasss terus bousquuuh. Nah disini juga kita kaya registrasi/pendataan ulang dan dapet asuransi buat harganya gua lupa tapi yang gua inget engga sampe 40rb deh paling 35rb.an lah. Setelah istirahat, ngopi dan registrasi ulang dipos 1 kita langsung gass ke pos 2. Jalur dari 1 ke pos 2 dipenuhi tanjakan dan pepohonan lebat (hutan) . Oia setiap jarak pos ke pos gua lupa berapa menit/jam soalnya bisa dibilang cukup sebentar dari basecamp ke pos 3 (pos terakhir) yaitu 3jam.an lah jalan kaki (tergantung kecepatan mendaki). Setelah berjalan sekitar 15 menit kita ketemu kaya sungai dan curug kecil gitu dijalur, kita pun harus hati hati buat melangkah takut kepleset di batu yang dialiri air sungai. Setelah melewati sungai kecil kita lanjut ke jalur yang bener2 bikin tenaga terkuras, gila bener ini jalurnya bisa dibilang dengkul ketemu muka, trek nya tanah bebatuan yang mengharuskan kita berpijak pada batu batu gede dan sempit, yang bisa dibilang cukup berat sih. Kaya begini jalurnya ….

Difoto ini sih masih mendingan jalurnya, oia btw maap gua ambil foto seadanya, karena gua ga niat juga waktu itu nulis blog diwebsite gua ini dan gua kebanyakan dokumentasikan dalam bentuk video. Setelah sekian lama kita sampe di pos 2, dan ternyata pos 2 ini adalah sebuah curug ya yang lumayan lah buat mandi dan isi air, sayangnya gua lupa foto. setelah sampe pos 2 kita istirahat sebentar. And then kita lanjut ke pos 3, jalurnya lumayanan nanjak tapi menurut gua engga separah dari pos 1 ke pos 2 tapi ya namanya juga naik gunung pasti joss tanjakannya wkwk. Ini foto2 dari pos 2 ke pos 3 ya gais….

Jalur pos 2 ke pos 3 udah mulai engga ada pepohonan gaiss, jadi kita bisa liat juga bendera diatas yang menandakan sebentar lagi pos 3. Setelah beberapa lama, akhirnya kita sampe ke pos 3 pada jam 09 : 30, Di pos 3 kaya pendataan ulang disetiap squad *eh regu wkwk udah kaya game pubg aja squad. Diharuskan jaminan berupa KTP, kebetulan ktp gua yang dijadiin jaminan/pendataan wkwk. Di pos 3 fasilitasnya cukup tergolong lengkap loh gaiss, disana ada WC, pernak-pernik, Musholla, tempat cuci alat-alat masak dan penyewaan alat2 pendakian *btw gua juga minjem SB dipos 3 dengan harga 10rb/1 malam.
Ini gambaran pos 3 ya…

Joss banget kannn apa lagi kalo malem wkwkw, dann….. waktunya kita masak buat makannn wkwkwkw. Ini hasil masakan kita….

Nikmatnya bukan main :D, apalagi pas kondisi cape & dingin digunung. makanannya terasa lebih nikmat dan enak, jangan lupa selipkan rasa bersyukur didalamnya 🙂 *Yonggskruuu. Setelah makan kita ngobrol-ngobrol dan santai-santai di tenda, oia pas malem nya banyak banget laron di sini sampe kita harus usirin dulu laronnya yang masuk ke dalem tenda, karena adanya cahaya lampu ditenda kita. Oia batas minimal buat Summit attack nya itu jam 3 pagi dan gaboleh di atas jam 3 pagi. Sekitar jam 9an malam kalau ga salah itu hujan dan kita pun terlelap. Kita pun terbangun di seperempat pagi, gasadar udah jam 03.30 pagi dan kita bergegas buat nitipin isi tenda dan keril kita ke pusat dipos 3 karena disana katanya masih rawan maling dan pencurian maka ranger disanapun nyaranin buat nitipin barang kita di pos 3 biar aman. Mentari pun masih malu, kita pun memutuskan buat summit attack pada jam 04.00 pagi setelah ngopi dan sarapan. Jujur dari semua trek ini jalur yang paling berat wkwkw, tenaga kita ber-4 terkuras karena kerikil-kerikil manja yang menyurutkan tekad kita :D, ibaratnya kita naik 2 langkah terus turun 1 langkah, bener-bener kaya miniatur semeru ini mah :D, cuma ini kerikil bukan pasir. Dilihat dari kejauhan diatas banyak lampu-lampu senter pendaki lain diatas, seakan-akan kita berlomba agar cepat ke puncak. Jalurnya extreme nanjak tiada ampun dan dipenuhi kerikil yang diharuskan kita berhati-hati disetiap langkah, mau turun pun segan dan yang pasti seperti merasakan sakit yang sama, lebih baik naik keatas walaupun perlahan dan nafas terengah-engah.

Gua bersyukur karena hujan wkwk, kalo ga ujan pasti treknya berdebu banget. kita jalan perlahan-lanan nan pasti seperti menjemput mentari pagi. Sinar dari ufuk timur pun muncul dan menambah semangat kita buat kepuncak Gn.Guntur.

Kaki kita terus berjalanan, enggak tau lagi apa yang dipikirkan yang jelas naik keatas, mengayuh tanpa kepastian dan terus melaju ke puncak. Jujur ini joss sekali treknya wkwk.

Joss terus emut madu

Penantian dan proses emang menepati janji, gak kerasa pukul 06:30an kita sampe puntjcakkkk gaiss wkwkw :D, penuh kesabaran dan penantian panjang dijalur wkwk. Ini ada beberapa foto pas kita ke sampe puncak.

bikin puding donggg dipuncak :p

Sekedar info, Gunung guntur ini punya 4 puncak dan kebetulan ini kita dipuncak 1 dan baru foto sebentar dan niat buat naik ke puncak 2 karena view gunung Cikuray dan awannya keliatan jelas, tapiiiii……. langsung tembok putih (kabut)menyerang wkwk dan kita mengurungkan niat kami.

Sedih sih cuma kita bersyukur udah sampe menginjakan kaki ke puncak aja udah Alhamdulillah :D. Setelah ngopi, makan kuaci, puding dan ngobrol sans skuyyy, kita lanjut turun tapi lewat jalur yang berbeda. Jalurnya penuh Kerikil, jujur ini ngeri banget turunnya soalnya terjal dan ya bisa dibilang bahaya kaya main seluncuran gitu deh wkwk, btw gua ada insiden keguling disini sampe celana gua robek dengkulnya wkwk *jangan ditiru ya gais, gara-gara ngebut pengen turun, pokoknya kesini mah WAJIB pake sepatu ya gais soalnya takut jebol dan lebih Safety ajaaa, pelan pelan juga kalo turunnya.

Jalur turun.

Dan ini jalur turunnya ya gais, ini udah lumayanan ga terjal tapi ttep merosot terus kalo jalan kebawah karena kebawa aliran kerikil *eh tumpukan kerikil. Setelah sampe pos 3 lagi, kita makan, packing dan otw ke Basecamp. Setelah sampai base camp kita istirahat sejenak, makan dan mandi (syegerrr gengss). Selesai itu kita otw terminal dengan tawaran ngojek warga sebesar 25rb buat sampe terminal, singkat cerita kita same terminal jam 16:00 Sore dan Amsyonggggnya baru sampe terminal langsung hujan gede wkwkw 😀 , kita langsung masuk ke bis jurusan bekasi (non AC) 35rb, mayan sih tapi rada ngeri supirnya gak bisa slow ngebut terus wkwk. Kita terkena macet di tol, kita baru sampe di bekasi dan bisa istirahat dirumah sekitar jam 2-3 pagi lah, perjalanan yang melelahkan, seru, gokil dan campur aduk rasanya wkwk. Yaaa kalau dihitung-hitung biaya kesana cukup 300-400rb lah per-orang udah sama makan dan lain lain. Sekian Cerita pendakian gua ke Gn. Guntur, nantinya gua juga bakal ceritain & estimasi ke gunung-gunung lainnya. Stay tune aja di website ini, kalo ada yang pengen ditanyain, diskusiin ataupun apapun itu jangan lupa dibawah ada kolom komentar, mari berdiskusi bersama 🙂 #Salamlestari.

Hebat ataupun seburuk-buruknya pendakian yang kamu lalui, jangan ada sedikitpun dibenak pikiranmu untuk melupakannya. -Kennaz Julian

Terima kasih.

2 thoughts on “Pendakian Gn. Guntur : Kerikil Tiada Ampun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.